03 November 2010

TENTANG BATU BATA

PROSES PEMBUATAN BATU BATA
Bahan baku
-         Tanah Liat
-         Air
-         Abu sisa dari pabrik gula
Alat –alat
-         Cangkul
-         Pencetak Batu Bata
-         Mesin Penggiling batu bata
-         Mesin Pembakar / Tungku Pembakaran
-         Kayu Bakar / batu bara
Pertama – tama semua bahan – bahan seperti tanah , abu sisa gula  di campur / di aduk menggunakan cangkul, dengan perbandingan 1 : 4 bagian tanah ,kemudian di lumatkan dengan air hingga menjadi adukan. Kemudian adukan tadi dipadatkan  kedalam mesin penggiling. kemudian bahan yang sudah jadi di cetak menggunakan cetakan yang sudah tersedia dengan ukuran 6 cm x 10 cm x 20 cm. Kemudian batu bata yang masih basah di susun memanjang dan melebar sesuai kapasitas tempat. setelah disusun batu bata tersebut di jemur untuk di keringkan, proses pengeringan waktunya 1 hari bila keadaan cuaca panas, tapi jika keadaan cuaca hujan atau mendung bisa memakan waktu 5 hari atau lebih. Tujuan di keringkan supaya daya ikatan bahan tanah kuat dan tidak mudah patah. setelah batu bata tadi benar-benar kering maka batu bata kering tersebut dibakar selama dua hari dua malam  di sebuah ruangan ,atau di sebut Open batu bata yang ruang pembakarannya bisa menampung 100.000 bata. Bahan bakarnya berupa kayu bakar atau menggunakan  batu bara. Proses pembakaran biasanya dilakukan sebulan sekali, menunggu terkumpulnya batu bata kering. Biasanya memerlukan 3 tenaga pekerja untuk mengawasi proses pembakaran. Setelah dibakar kemudian di dinginkan, barulah batu bata siap  dijual, biasanya banyak orderan dari pihak mebel dan pembeli perorangan, dengan harga 1 bata nya Rp.400 – Rp. 500 belum termasuk ongkos kiriM

MEMBUAT BATU BATA TANPA PROSES PEMBAKARAN
Proses pembuatan batu bata yaitu melalui proses pembakaran yang berpotensi menimbulkan pencemaran udara, disamping itu biaya bahan bakar berupa kayu bakar relatif mahal sehingga biaya produksi pun menjadi mahal. 3 orang Mahasiswa Teknik Sipil Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) berhasil menemukan cara pembuatan batu bata tanpa proses pembakaran yaitu dengan cara tanah liat (lempung) yang dijadikan bahan baku bata dicampur dengan limbah industri dan limbah pertanian.
limbah industri dan pertanian memiliki unsur pozzolanik atau sifat yang memiliki daya ikat seperti semen. Reaksi pozzolanik pada limbah-limbah tersebut dapat menyatukan mineral-mineral pada limbah dan lempung sebagai bahan dasar batu bata. Unsur pozzolonik bisa memperkuat daya rekat dan tekan pada batu bata.
Cara meramunya lempung dan limbah industri dicampur dengan air, kemudian dicetak. Unsur air akan mengantarkan pollozonikid menjadi plastis atau perekat bata dan tidak mudah pecah. membuat bata mudah dicetak, dikeringkan tanpa susut, tanpa retak-retak maupun melengkung,” ujar mereka di Yogyakarta. Pencetakan batu bata tanpa proses pembakaran akan menekan polusi udara sekaligus biaya. Pengrajin tidak memerlukan lagi bahan bakar untuk mengeringkan batu bata.

MENGGANTI BAHAN BAKU TANAH LIAT MENJADI KOTORAN SAPI
Pembuatan batu bata sangat tergantung kepada bahan baku tanah liat yang harus digali, lama-kelamaan bahan baku ini akan habis atau terkena larangan penggalian karena merusak lingkungan, untuk itu perlu dicari pengganti bahan baku tanah liat dengan bahan lain. Sekelompok mahasiswa dari Prasetiya Mulya Business School di Indonesia berhasil menemukan bahan baku pengganti tanah liat yaitu berupa kotoran sapi yang disebut EcoFaeBrick.



Keunggulan dari batu bata ini selain kualitas, mudah dibuat dan berbiaya rendah karena dibuat dari kotoran sapi. Batu bata ini tidak hanya 20% lebih ringan, tetapi juga memiliki kekuatan tekan 20% lebih kuat daripada batu bata tanah liat. Dan tentu saja produksi batu bata ini tidak mengakibatkan teknik pertambangan yang merusak alam.
Batu bata yang dibuat menggunakan 75% kotoran sapi dan disempurnakan dalam proses pemanasan biogas yang mengurangi emisi CO2 secara signifikan atas pembakaran kayu pada pembuatan batu bata tradisional. Pemanasan dengan cara biogas diklaim dapat mengurangi 1.692 ton CO2 pertahun.

TANAH LIAT SEBAGAI BAHAN BAKU
Tanah liat ini memiliki sifat unik dan oleh karena itu pula banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, di antaranya yang telah disebutkan di atas. Salah satu sifat unik ini adalah kemampuannya untuk menyerap air bahkan sampai 10 x dari beratnya sendiri. Sifat ini berkaitan erat dengan struktur tanah liat yang terdiri atas lembaran-lembaran yang berlapis seperti lapis legit. Jenis tanah liat yang cukup populer digunakan misalnya bentonit, dengan komponen utamanya berupa montmorillonit. Montmorillonit ini memiliki struktur lembaran yang terdiri atas lembar tetrahedra dari silika dan lembar oktahedra, yang kebanyakan diisi oleh alumina.





              Tidak ada komentar:

              Poskan Komentar